Anita Garni Mardhani's Home

my share knowledge media

Testing

leave a comment »

it's 'wrong'

it's 'wrong'

Written by anitagarnimardhani

February 27, 2013 at 9:24 am

Posted in Uncategorized

Fedora 12 Checksum Miss

leave a comment »

Just in case I’ll need to re-install Fedora 12 in my laptop one day later, so I decide to collect the installer image. All this time I used InfoLinux’s DVD bonus when installing it. My first download has “wrong” checksum. I put the quote because actually it was right, I realize it after retry 2 times. All result were does not match with Checksum file.

it's 'wrong'

it's 'wrong'

Checksum list

Checksum list

Looking for information about it and get the fact that checksum actually should be checked using sha256, not sha1.

finally it's right

finally it's right

And, yeah I have spent bulk of my internet bandwidth to download 3 same files! LOL. Actually it was old issue.

Thanks for reading :D.

Reference:

  1. Fedora Forum (1)
  2. Fedora Forum (2)

Written by anitagarnimardhani

April 10, 2011 at 2:14 am

Posted in GNU/Linux

Forward Proxy and DNS server @ubuntu 10.04 Lucid Lynx

leave a comment »

Our topology like this:

Topology

Topology

Server has 2 interfaces, eth0 = 1.1.1.3/29 to ISP (1.1.1.2) and eth1 = 2.2.2.1/29 to LAN. Client uses IP address = 2.2.2.2-2.2.2.6/29. At server we will setup as forward proxy a.k.a internet gateway and DNS server. Server using Ubuntu Server 10.04.1 GNU/Linux, has been installed properly, has ssh service, has 1 user called “ubuntu” with “server” hostname. This article break to 4 part: initial network setup, forward proxy server setup, DNS server setup, and testing from client.

  1. Initial Network Setup. Login to server.
    Login to Server Directly

    Login to Server Directly

    Activating root account.

    Activating Root Account

    Activating Root Account

    Setup interface, edit /etc/network/interfaces.

    Setup Interfaces

    Setup Interfaces

    Restart networking service and check routing table.

    Restarting Networking and Show Routing Table

    Restarting Networking and Show Routing Table


    Exit from server, next step doing by remote from client.
  2. Forward Proxy Setup.Login to server from client. If client using GNU/Linux, ssh is out favourite tool. Otherwise client using MS-Windows, we need putty to remote server.
    Login to Server by Remote From Client

    Login to Server by Remote From Client


    Activating IP forwarding. Change “0” to “1” in file /proc/sys/net/ipv4/ip_forward to activate IP forwarding now, then edit /etc/sysctl.conf to activate IP forwarding at system startup.
    Activating IP Forwarding

    Activating IP Forwarding


    Activating IP Forwarding at System Startup

    Activating IP Forwarding at System Startup


    Activating Network Address Translation (NAT) on the firewall.
    Activating NAT policy

    Activating NAT policy


    As our server act as forward proxy, put NAT script to /etc/rc.local to make sure NAT policy will be run each system startup.
    Put NAT Policy to rc.local

    Put NAT Policy to rc.local


    Input google’s public name server as server need to does online installation for BIND package, which going to do in section C.
    Use Public Name Server

    Use Public Name Server

  3. DNS Server Setup. Install BIND, server may need to do package updates first.
    Packages Updating

    Packages Updating


    BIND Installation

    BIND Installation


    Put our domain in /etc/hosts. Our domain is: hackme.please. /etc/hosts file uses simple format: IP_Address[space]hostname.domain[space]hostname.
    Setup Hostname and Domain

    Setup Hostname and Domain


    Main configuration file of BIND is /etc/BIND/named.conf, there are 3 lines default that show certain file which contains the DNS options.
    BIND Main Configuration File

    BIND Main Configuration File


    /etc/BIND/named.conf.options can contain some firewall-related DNS command to secure our server. /etc/BIND/named.conf.local can contain any local configuration while /etc/BIND/named.conf.default-zones as default contain serveral default zone like: . (root), localhost, 127.in-addr.arpa, 0.in-addr.arpa, 255.in-addr.arpa.
    We are going to make 2 new zones for resolve and reverse lookup, let say them called by hackme.please (for resolve) and 2.2.2.in-addr.arpa (for reverse lookup). Zone 1′s name due to our domain, it task to mapping domain to IP address, while zone 2′s name due to our LAN network address (2.2.2.0/29), it task to mapping IP address to domain. 2 new zones will be added to /etc/BIND/named.conf.default-zones, open that file with editor first then write our 2 new zones.
    Adding 2 New Zones

    Adding 2 New Zones


    As Pic. C-5 we have just said that “hackme.please” zone will be configured in /etc/BIND/hackme.please file, and “2.2.2.in-addr.arpa” zone will be ocnfigured in /etc/BIND/2.2.2.in-addr.arpa.zone, so now we are going to create 2 files, one bye one. First, /etc/BIND/hackme.please.zone:
    Create First New Zone File

    Create First New Zone File


    TTL 86400 mean that zone records which provided by DNS server will be valid for 86400 seconds, more than it other DNS server which caching to our DNS server must doing re-check.
    Every main zone files will be start with “@”. Start of Authority (SOA) record manage where this zone will be available (server.hackme.please) and who the administrator (root@hackme.please). Notify there is dot at the end domain. 1 is serial number of zone file. When there are some changes, then we can change the serial to 2. 3600 mean slave DNS server have to waiting for 3600 seconds before re-ask master DNS server about information changes. 1800 mean slave DNS server have to waiting for 1800 seconds before doing refresh if master DNS server did not gaves any responses. 604800 mean slave DNS server will release it’s responsibility as a name server if master DNS server did not gaves any responses for 604800 seconds. 86400 mean that other DNS server trying to caching zone information minimum after 86400 seconds.
    Next line mean that Name Server (NS) operating in machine with Fully Qualified Domain Name (FQDN) “server.hackme.please” with address (A) 2.2.2.1. Next we re-write each hostname like in /etc/hosts file, for this time there is just one hostname called “server” with address (A) 2.2.2.1. Last we make cannonical name (CNAME) or alias for “server” hostname, alias is www. It mean if any request to http://www.hackme.please it will be redirected to server.hackme.please.
    Second zone file is /etc/BIND/2.2.2.in-addr.arpa.zone .
    Create Second New Zone File

    Create Second New Zone File


    Almost them similar to hackme.please.zone file, except we do not re-write each hostname in /etc/hosts and do not making cannonical name. 1 obvious differentiator at last line we using pointer (PTR), for network ID 2.2.2 with host ID is 1 then pointed to hostname “server.hackme.please.” Once again there is dot each last of domain.
    As our DNS server has been configured properly, we do not need public DNS anymore, so edit /etc/resolv.conf to use our DNS server.
    Change Name Server to the New One

    Change Name Server to the New One


    Start BIND service.
    Starting BIND Service

    Starting BIND Service


    Test resolving to hostname, domain, and public domain ex: linux.com.
    Examining Our DNS Server

    Examining Our DNS Server


    It shows that our DNS server doing well to resolving while serve itself.
  4. Testing From Client. Make sure IP address, gateway, and DNS server has been setup.
    Client Network Setup

    Client Network Setup


    Test resolving to hostname, domain, and public domain ex: linux.com.
    Examining DNS Server

    Examining DNS Server


    Test browsing several website.
    Browsing use our DNS Server

    Browsing use our DNS Server

Well done, pdf version of this article available here. Thanks for reading :D.

References:
1.Husni, Implementasi Jaringan Komputer dengan Linux Redhat 9, Penerbit Andi, 2004.
2.Server World, http://www.server-world.info/en/note?os=Ubuntu_10.04&p=dns&f=1, 2010.
3.Canonical Ltd. and members of the Ubuntu Documentation Project, Ubuntu Server Guide, 2010.

Written by anitagarnimardhani

February 5, 2011 at 5:13 pm

Posted in GNU/Linux

Network Bridge Fedora 12

leave a comment »

  1. yum install bridge-utils
  2. brctl addbr ac0
  3. brctl addif ac0 eth0
  4. ifconfig eth0 0.0.0.0
  5. ifconfig ac0 1.1.1.2/30

Thanks for reading :D.

Written by anitagarnimardhani

January 30, 2011 at 1:26 pm

Posted in GNU/Linux

PROJECT MANAGEMENT DO AND DO NOT

leave a comment »

Project management adalah sebuah kegiatan merencanakan, mengorganisasi, mengendalikan dan mengawasi resource yang ada di dalam sebuah project untuk mencapai project goal dan objektif.

Project mempunyai beberapa ciri yaitu: mempunyai objektif dan goal, mempunyai waktu dalam pelaksanaan, mempunyai resource, ada pihak-pihak yang bertanggung jawab di dalam project, ada deliverable yang harus dicapai dalam waktu yang ditentukan, dan project dilakukan untuk mendapatkan added value.

Tantangan penerapan dari sebuah proyek manajemen di dalam organisasi adalah dapat mencapai goal dan objektif yang ingin dicapai dengan melakukan pengelolaan secara efektif pada 4 elemen dasar atau constraint dari pengerjaan proyek, antara lain kualitas, waktu, budget dan scope.

Pendekatan Proyek Manajemen

Ada beberapa pendekatan dalam melakukan pengelolaan aktivitas yang ada di dalam proyek antara lain: interactive, incremental, phased approaches dan agile. Apapun pendekatan yang akan diambil harus dipertimbangkan juga faktor-faktor yang menentukan di dalam pengerjaan sebuah proyek seperti obyektif yang harus dicapai, waktu pengerjaan proyek, cost, peran dan tanggung jawab dari para stakeholder yang terlibat.

Berikut adalah penjelasan singkat beberapa pendekatan dari proyek manajemen

Pendekatan Tradisional

Pada pendekatan ini aktivitas terbagi menjadi beberapa urutan langkah yang harus dilakukan secara sekuensial. Komponen proyek dibagi menjadi 5 langkah antara lain initiation, planning dan design, executing, monitoring dan controlling serta closing. Pendekatan tradisional ini cocok pada proyek yang kecil atau memiliki definisi proyek yang baik(requirement, objektif dan goal yang jelas) tetapi tidak cocok pada proyek berskala besar yang tidak terdefinisi dengan baik serta mempunyai sifat proyek yang tidak tentu.

Pendekatan ini di dalam pengembangan software dapat disamakan dengan metodologi waterfall.

Critical Chain Project Management

CCPM adalah sebuah metode di dalam merancang proyek yang lebih berfokus kepada pengelolaan resource proyek berupa resource fisikal ataupun sumber daya manusia. Bagian yang paling kompleks adalah “menyatukan” para tenaga kerja professional yang mempunyai kemampuan berbeda dan berasal dari latar belakang budaya yang tidak sama.

Event chain methodology

Event chain methodology adalah sebuah model yang berfokus pada identifikasi dan pengelolaan aktivitas-aktivitas yang saling interdependen yang dapat mempengaruhi perencanaan proyek. Metodologi ini berguna untuk mengurangi efek negatif dari keadaan proyek yang tidak tentu dan bias, serta mempermudah perencanaan model dalam proyek yang penuh dengan ketidakpastian.

Proses

Pemanfaatan metodologi di dalam manajemen proyek didasarkan pada 5 proses inti dari proyek manajemen yang harus selalu digunakan yaitu:

  1. Initiation
  2. Planning dan design
  3. Execution
  4. Monitoring dan controlling
  5. Closing

Proses

Pada salah satu dari 5 tahap diatas bisa saja diambil keputusan apakah proyek yang sedang dikerjakan diteruskan atau tidak, hal ini menyangkut isu dari kontinuitas proyek.

Initiation

Initiation

Di dalam proses initiation dirumuskan batasan atau scope dan MOV dari sebuah proyek. Jika tahap ini ‘miss’ dalam artian tidak dilalui dengan baik maka output yang dihasilkan bisa saja tidak sesuai dengan kebutuhan bisnis dari organisasi atau malah terjadi kegagalan pada proyek. Kuncinya adalah mampu untuk mentransformasikan kebutuhan bisnis menjadi objektif dari proyek serta menggabungkan elemen kontrol ke dalam proyek.

Tahap initiation terdiri dari beberapa milestone yang harus dicapai antara lain:

  1. Melakukan analisa terhadap kebutuhan bisnis serta requirement dan mentransformasikan keduanya menjadi goal yang dapat diukur (MOV).
  2. Melakukan review terhadap operasi yang terjadi sebelum proyek dilaksanakan.
  3. Analisis finansial termasuk cost and benefit analysis serta budget
  4. Stakeholder analysis
  5. Project charter terdiri dari cost analysis, task dan role dari stakeholder, deliverable dan jadwal pengerjaan proyek.

Planning dan design

Planning dan Design

Setelah tahap initiation dirumuskan selanjutnya masuk ke dalam tahapan perancangan dan desain proyek. Tujuan utama dari tahap ini adalah untuk memperkirakan banyaknya waktu, cost dan resource yang mencukupi yang digunakan untuk mendukung aktivitas-aktivitas dalam pengerjaan proyek serta mengurangi resiko yang akan terjadi. Kegagalan pada tahap ini dapat mengurangi kemungkinan tercapainya tujuan proyek yang telah dirumuskan, misal terjadi overbudget pada proyek.

Langkah-langkah di dalam perencanaan proyek:

  1. Merumuskan scope dari proyek yang dijabarkan ke dalam scope statement
  2. Memilih planning team.
  3. Mengidentifikasi deliverable dan merumuskan WBS
  4. Mengidentifikasi aktivitas-aktivitas yang diperlukan untuk menyelesaikan deliverable
  5. Melakukan estimasi pada requirement resource untuk mendukung aktivitas
  6. Melakukan estimasi cost dan waktu untuk tiap aktivitas.
  7. Merumuskan jadwal proyek, budget, merencanakan risk plan.
  8. Mendapatkan persetujuan formal sebagai tanda dimulainya proyek.
  9. Optional: mengadakan kick-off meeting

Executing

Tahap executing meliputi proses yang digunakan untuk melengkapi aktivitas yang telah didefinisikan di dalam proyek requirement. Proses dari tahap eksekusi meliputi koordinasi sumber daya manusia dengan resource, serta melakukan aktivitas-aktivitas dalam proyek sesuai dengan management plan dari proyek. Deliverable tahap ini berupa produk yang telah didefinisikan sesuai dengan management plan proyek.

Monitoring dan controlling

Monitoring dan controlling merupakan proses yang dilakukan untuk mengamati pelaksanaan proyek sehingga potensi masalah dapat diidentifikasi dengan cepat dan tindakan koreksi dapat diambil. Pada tahap ini dapat diukur penyimpangan dari aktivitas yang sedang dikerjakan dengan rencana awal sehingga bila terjadi penyimpangan dapat diambil tindakan agar proyek kembali ke track semula yang disetujui di dalam management plan proyek.

Langkah-langkah di dalam monitoring dan controlling termasuk:

  • Menghitung aktivitas proyek yang sedang berjalan (‘where we are’)
  • Memonitor variabel-variabel proyek (cost, scope, effort) apakah sesuai dengan project management plan serta memonitor kualitas dari pelaksanaan proyek (‘where we should be’)
  • Mengidentifikasi serta merumuskan aksi-aksi korektif yang harus diambil untuk mengatasi isu dan resiko yang terjadi (‘How can we get on track again’)
  • Di dalam proyek yang mempunyai banyak fase aktivitas, proses monitoring dan controlling juga dapat memberikan masukan berupa feedback pada tiap fase aktivitas dengan tujuan agar tindakan korektif dan preventif dapat diambil jika terjadi penyimpangan antara proyek yang sedang dikembangkan dengan rencana proyek yang ada di project management plan.

    Pada tahap monitoring dan controlling yang harus diperhatikan adalah perubahan proyek scope. Harus ditekankan juga bahwa perubahan di dalam batasan proyek adalah hal yang biasa terjadi dalam pengerjaan proyek. Perubahan scope dari proyek biasanya terjadi karena modifikasi pada desain karena desain tidak sesuai dengan keinginan stakeholder, resource yang tidak mencukupi, perubahan yang diinisiasi oleh user ketiga hal ini hanya sebagian kecil alasan yang mengakibatkan project scope berubah.

    Untuk menangani perubahan scope yang terjadi diperlukan sebuah change management policy, di dalam change management ini didokumentasikan segala perubahan yang terjadi, dokumentasi ini dijadikan sebagai acuan pengerjaan proyek dan pengambilan keputusan antara lain untuk relokasi resource untuk aktivitas proyek dan kelangsungan dari proyek.

    Closing

    Tahap closing merupakan langkah terakhir di dalam manajemen proyek, tahap ini terdiri dari aktivitas administratif seperti mendokumen-tasikan pengetahuan yang telah didapat dan dokumentasi dari file-file yang tersebar pada seluruh fase proyek.

    Tahap ini terdiri dari:

  • Project close: Melakukan finalisasi terhadap aktivitas di seluruh proses grup dan secara formal menutup proyek.
  • Contract closure: Melengkapi dan menyelesaikan kontrak yang telah disetujui bersama.
  • Project managers

    Project manager adalah seorang yang diberikan tanggung jawab untuk memimpin tim proyek di dalam mengelola, merancang, mengeksekusi dan menutup proyek sesuai dengan tujuan dari proyek yang telah ditetapkan. Peran kunci dari project manager di dalam project management diantaranya adalah menentukan tujuan proyek yang ingin dicapai, membangun requirement proyek dan mengelola 3 batasan dari proyek yaitu scope, cost dan schedule ditambah batasan kualitas secara efektif.

    Di dalam pengerjaan proyek peran dari seorang project manager adalah mengetahui, mentranslasikan dan
    mengimplementasikan kebutuhan dari klien , untuk mencapai hal ini kemampuan untuk beradaptasi dan berkompromi dengan berbagai stakeholder yang ada serta melakukan negosiasi memiliki peranan penting dalam memastikan isu penting seperti cost, waktu dan kualitas dapat dicapai sehingga tercapai kepuasan customer.

    Project Management Triangle

    Project Management Triangle

    Proyek mempunyai 3 batasan atau constraint yang mempengaruhi deliverable akhir dari proyek, ketiga constraint tersebut adalah scope, time dan cost (biasanya ditambah 1 constraint lagi yaitu kualitas). Hal ini disebut juga sebagai project management triangle. Time constraint mengacu pada waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan proyek. Cost constraint adalah banyaknya budget yang ada dalam proyek. Scope constraint merupakan hal yang harus dilakukan untuk menyelesaikan sebuah proyek. Sedangkan quality constraint merupakan deliverable yang dihasilkan proyek yang memenuhi kriteria-kriteria standar yang telah disetujui atau malah melebihi ekspektasi. Di dalam project management triangle tiap constraint saling mempengaruhi constraint yang lain sehingga jika terjadi peningkatan dalam scope tentu akan meningkatkan cost yang dibutuhkan dan waktu penyelesaian proyek. Anggaran yang kecil berakibat pada meningkatnya waktu pengerjaan proyek dan mengecilnya scope proyek. Waktu pengerjaan proyek yang singkat akan meningkatkan cost dan memperkecil scope.

    Isu penting di dalam project management

    Pada tiap tahap di dalam proses dari project management terdapat beberapa isu-isu penting yang harus diperhatikan, diantaranya adalah:

    1. Project Manager sebagai seorang negosiator. Fungsi dari project manager adalah sebagai seorang negosiator. Biasanya proses negosiasi dilakukan pada waktu pengalokasian sumber daya, penambahan budget, alokasi anggota tim, bernegosiasi dengan end-user pada saat hasil proyek tidak sesuai dengan harapan user. Proses negosiasi tidak hanya dilakukan pada waktu-waktu tertentu seperti telah dicontohkan di atas, tetapi proses negosiasi seharusnya dilakukan setiap terjadi perubahan dari proses initiation sampai dengan proses closure. Negosiasi dilakukan bukanlah sebuah cara agar satu pihak dapat mendominasi pihak yang lain, menurut Lax dan Sebenus (The Manager as Negotiator, The Free Press, 1986) “negotiation process is misunderstood and badly carried out”. Kegagalan dari proses negosiasi berasal dari kurangnya pemahaman mengenai tujuan negosiasi, tujuan utama dari negosiasi adalah menyelesaikan konflik sehingga 2 pihak yang berselisih merasa puas dengan hasil dari negosiasi.
    2. Scope creep. Merupakan hal yang sangat wajar jika terjadi perubahan di dalam scope dari suatu project, perubahan scope akan berimbas pada perubahan pada alokasi resource terutama di sisi alokasi waktu dan budget. Biasanya perubahan di dalam scope terjadi dalam bentuk ‘scope creep’. Scope creep merupakan perubahan-perubahan kecil yang menumpuk karena tidak dikelola dengan baik sehingga bila dibiarkan terus akan memberikan efek signifikan terhadap pengerjaan proyek (efek signifikan di dalam alokasi resource dalam proyek). Managing scope merupakan hal yang vital dilakukan di dalam pengerjaan proyek karena dengan cara pengelolaan scope yang baik maka alokasi resource di dalam proyek dapat dikendalikan.
    3. Kemampuan mengelola resource di dalam proyek. Seorang Project manager yang baik adalah project manager yang dapat mengelola resource proyek secara efektif. Pengelolaan resource menyangkut pengelolaan waktu kerja dari project team (designer, builder, tester dan inspector proyek) serta tenaga kerja subkontrak seperti freelance programmer. Pengelolaan resource di dalam proyek bukan hanya terfokus pada sisi people management tetapi juga peralatan dan material yang diperlukan untuk penyelesaian suatu proyek.
    4. Manajemen waktu dan schedule. Project manager yang sukses di dalam pengelolaan schedule dan waktu mempunyai kemungkinan besar dalam men-’deliver’ hasil proyek sesuai dengan budget proyek yang direncanakan. Sebagian besar kejadian tidak terkontrolnya anggaran keuangan dalam proyek berasal dari kesulitan menentukan schedule dan waktu pengerjaan proyek.
    5. Tidak ada dukungan dari top level management. Kurangnya dukungan dari top management mengakibatkan kesuksesan dari proyek menjadi terancam. Tanpa dukungan dari top level management kerjasama diantara tiap bagian di dalam organisasi untuk mendukung proyek yang sedang berjalan akan sulit dibangun dan dapat berimbas pada kurangnya antusiasme anggota tim sehingga proses pengerjaan proyek akan terhambat, jika hal ini terus berlangsung ada potensi proyek akan mengalami kegagalan. Contohnya jika di dalam tim proyek diikutsertakan pihak dari bagian marketing tetapi pihak top management marketing sendiri tidak menyetujui keterlibatan anak buahnya di dalam pengerjaan
      proyek, hal ini tentu akan mengakibatkan kurangnya antusiasme anggota tersebut dan berakibat pengerjaan proyek menjadi terhambat.
    6. Memilih tim proyek. Proyek mempunyai sifat yang unik artinya variabel-variabel penting di dalam proyek seperti budget, waktu dan proyek scope pasti mempunyai perbedaan porsi di dalam penerapan satu proyek dengan proyek yang lain. Tetapi tiap proyek memerlukan sebuah kesatuan dari beberapa orang yang disebut dengan tim proyek untuk menyelesaikan aktivitas-aktivitas yang ada. Pemilihan tim proyek merupakaan hal yang esensial di dalam pengerjaan proyek karena sebagian dari keberhasilan proyek tergantung dari kehandalan, pengalaman dan skill yang dimiliki oleh tim. Memilih tim yang berpengalaman, mempunyai skill yang tinggi dan padu merupakan hal yang harus dilakukan project manager pada saat awal pengerjaan proyek, selain itu tugas project manager yang tak kalah pentingnya adalah memotivasi tim untuk tetap mempertahankan semangat di dalam pengerjaan proyek.

    Jika tidak ditangani dengan baik maka isu-isu tersebut mempunyai potensi untuk menghambat proses pengerjaan dan berpotensi mengancam penyelesaian proyek.

    Project Management Tips: What should do in Project Management

    Berikut adalah beberapa tip mengenai bagaimana sebaiknya sebuah project management dijalankan, dengan tujuan untuk mengatasi isu-isu yang telah diutarakan di atas.

    1. Do: Identifikasi proyek yang termasuk kategori kritikal

      Langkah pertama di dalam menentukan prioritas pengerjaan proyek adalah merumuskan business goal dari organisasi, langkah selanjutnya adalah memetakan proyek sesuai dengan business goal sehingga organisasi mempunyai gambaran secara jelas proyek-proyek yang perlu didahulukan dan yang tidak. Bisa saja proyek-proyek yang lebih cepat dalam waktu pengerjaan, mempunyai budget yang tidak terlalu tinggi dan memiliki tingkat kompleksitas rendah menempati prioritas yang lebih tinggi dibanding proyek yang ‘mahal’, sangat kompleks dan membutuhkan waktu yang lama di dalam pengerjaannya. Semuanya tergantung pada pemetaan proyek tersebut dengan business goal tiap organisasi.

    2. Do: Memahami corporate culture dan mengelola ekspektasi klien

      Mengelola ekspektasi dari klien dilakukan pada saat fase initiation planning. Ekspektasi yang dijanjikan seharusnya disesuaikan dengan kapabilitas dari klien di dalam menyediakan resource untuk implementasi proyek dan dari kemampuan pihak developer untuk pengerjaan proyek, perlu digaris bawahi bahwa ekspektasi yang dijanjikan harus realistis karena ekspektasi yang berlebih dikhawatirkan tidak terpenuhi sehingga mengakibatkan kekecewaan di sisi klien, yang diperlukan adalah negosiasi antara klien dan developer untuk mencapai objektif dan goal yang dapat diterima kedua pihak.
      Seorang project manager perlu untuk memahami budaya di dalam perusahaan, misalnya acceptance dari karyawan terhadap sistem yang baru, budaya kerja dan sikap karyawan terhadap teknologi yang baru. Memahami budaya di dalam perusahaan dapat mempercepat implementasi proyek membantu dalam merancang dan menerapkan proyek dengan lebih efektif.

    3. Do: Membangun risk dan crisis management plan secara dini dan mengkomunikasikannya

      Dengan merencanakan krisis dan risk management plan pada awal proyek dapat membantu mengatasi kekacauan, meningkatkan transparansi dan kejelasan objektif proyek. Hal ini dilakukan untuk meningkatkan rasa confidence stakeholder maupun anggota tim serta menimbulkan rasa percaya dari stakeholder bahwa proyek telah ditangani oleh pihak yang tepat sehingga berimbas pada meningkatnya dukungan dari stakeholder di saat-saat yang sulit.

    4. Do: Melibatkan top management dalam proyek dan mengkomunikasikan proyek kepada pihak-pihak internal

      Dengan mengikutsertakan senior ma-nagement di dalam proyek diharapkan proyek yang sedang dikembangkan sesuai dengan harapan dari manajer. Keterlibatan senior management secara aktif pada semua fase di dalam proyek dapat memberikan jalan keluar atau setidaknya sudut pandang yang lain terhadap suatu key problem sehingga rekomendasi ini dapat diadopsi dan menjadi masukan di dalam proses pengerjaan proyek. Hal ini juga dilakukan sebagai strategi untuk mengelola kekhawatiran manajer terhadap permasalahan di dalam proyek.
      Mengkomunikasikan proyek secara internal bertujuan agar semua karyawan di semua level perusahaan terutama pihakyang terpengaruh secara langsung oleh proyek yang sedang diimplementasi – terinformasikan, serta mencegah masalah
      acceptance dari user pada saat serah terima proyek

    5. Do: Menggunakan satisfaction metric untuk mengukur progress dari proyek.

      Dengan menggunakan satisfaction metric dapat diketahui seberapa jauh tingkat penyelesaian dari proyek selain itu juga project manager dapat mengukur tingkat satisfaction yang telah dicapai berdasarkan progress yang telah diukur. Terlalu melebih-lebihkan usaha yang harus dilakukan serta waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan proyek dapat membuat lupa apa yang sebenarnya harus dikejar di dalam implementasi proyek, yaitu apakah proyek ini benar-benar telah meningkatkan service atau tidak. Aspek ini yang harus diperhatikan oleh seorang project manager.
      Cara di dalam mengelola satisfaction merupakan usaha yang dapat dikatakan cukup tricky, cara yang biasa dilakukan adalah dengan menggunakan strategi ‘percepatan keberhasilan’ pada fase awal dari proyek, strategi ini dapat diambil untuk mengurangi efek dampak negatif terhadap satisfaction.

    6. Do: Mengelola dan mengembangkan tim proyek, dan melakukan review sesering mungkin

      Di dalam sebuah pengerjaan proyek seorang project manager harus mampu memberikan kesempatan bagi masing-masing tim proyek untuk selalu mengembangkan potensi dan skill serta menghadirkan suatu lingkungan kerja yang baik sehingga tercipta hubungan erat yang dilandasi rasa tanggung jawab di antara tim proyek. Cara yang dapat diterapkan antara lain dengan melakukan motivasi secara terus menerus, meningkatkan pengetahuan dengan mene-rapkan program pelatihan atau dengan memberi reward pada tiap tim member yang berprestasi baik. Metode-metode ini berguna untuk mempertahankan dan meningkatkan produktivitas serta kekompakan tim.
      Dengan melakukan review pada anggota tim serta melakukan review pada proyek yang sedang berjalan akan membantu di dalam menentukan proyek agar berjalan di path yang sesuai. Review diadakan dengan frekuensi yang telah disepakati lebih baik dilakukan tiap hari, tujuan di dalam melakukan review secara berkala adalah untuk mengidentifikasi kesalahan secepat mungkin sehingga dapat diambil tindakan korektif karena keterlambatan dalam melakukan identifikasi kesalahan dapat mengakibatkan loss dalam bentuk waktu dan juga loss budget yang cukup besar.

    Project Management Tips: What shouldn’t do in Project Management

    1. Don’t: meremehkan peran stakeholder

      Stakeholder dibagi menjadi 2, yang pertama pihak internal terdiri dari staf dan pihak manajerial perusahaan, dan yang kedua adalah pihak eksternal yang terdiri dari kustomer atau bila disebut secara lebih luas pihak-pihak yang terkena dampak secara langsung terhadap deliverable dari proyek dan mereka mempunyai peran yang besar terhadap kesuksesan atau kegagalan dari proyek. Role dari project manager di sini adalah memikirkan, merancang dan mengambil langkah antisipasi terhadap reaksi yang akan muncul dari para stakeholder ini pada saat fase awal dari proyek.

    2. Don’t: beranggapan bahwa tiap proyek memiliki budget yang tidak terbatas

      Di saat pihak IT di dalam perusahaan diberi wewenang untuk melakukan inisiasi dan implementasi proyek di dalam perusahaan, yang harus diingat oleh pihak bisnis adalah alokasi dana terhadap suatu proyek harus diperhitungkan besarnya berdasar estimasi nilai tambah yang akan muncul ketika proyek telah selesai di-deliver apakah nilai tambah tersebut berwujud pengurangan biaya atau bertambahnya revenue perusahaan. Berdasarkan hitungan tersebut dapat diambil justifikasi terhadap berapa besarnya budget yang diperlukan untuk implementasi suatu proyek.

    3. Don’t: meminta anggaran pada pihak bisnis kecuali tanpa ada justifikasi yang mendukung

      Ketidak mampuan dari pihak IT untuk memberikan alasan yang meyakinkan terhadap pihak bisnis mengenai nilai tambah yang akan didapat oleh perusahaan ketika berhasil menerapkan proyek IT merupakan salah satu dari penyebab kegagalan dari inisiasi awal proyek IT di dalam perusahaan. Nilai tambah yang dibicarakan disini dapat berupa pengurangan cost, penambahan revenue atau bahkan non tangible value seperti reputasi yang meningkat.

    4. Don’t: menganggap rencana proyek merupakan hal yang final

      Project plan selalu menjadi subyek dari perubahan sesuai dengan kondisi aktual proyek, dapat dikatakan bahwa project plan yang terbaik adalah project plan yang tersusun setelah proyek berakhir dapat dikatakan demikian karena di project plan sendiri merupakan kumpulan asumsi-asumsi dan kemungkinan-kemungkinan situasi yang terjadi. Menjadi
      tugas seorang project manager untuk selalu melakukan re-planning sehingga project plan nantinya mencerminkan
      keadaan yang paling baik untuk mengatasi situasi terkini serta merancang sebuah project plan yang memiliki fleksibilitas yang cukup untuk menangani setiap perubahan yang mungkin terjadi di setiap fase proyek.

    5. Don’t: jangan pernah menyalahkan produk

      Jika suatu proyek mengalami kegagalan bukan berarti kesalahan ada pada sistem yang sedang diimplementasikan, bisa saja sebenarnya kesalahan terletak pada proyek itu sendiri. Jika produk yang dipilih tidak berjalan sesuai dengan ekspektasi maka kemungkinan terjadi kesalahan dalam pemilihan awal sebuah produk. Kejadian ini merupakan akibat dari kurangnya pengetahuan mengenai aspek teknis dan kurangnya pemahaman produk. Dengan sifat-sifat produk yang selalu setuju, tidak mampu untuk mengingatkan kita jika kita salah, serta tidak dapat melakukan protes, siapa yang tidak tergoda untuk menyalahkan produk?

    6. Don’t: kehilangan fokus

      Motivasi selalu tinggi pada saat awal pengerjaan proyek, yang menjadi masalah adalah bagaimana mempertahankan motivasi tersebut pada waktu proyek mencapai tahap berikutnya. Janganlah hanya bisa menjadi good starter tetapi juga good finisher.

    7. Don’t: terburu-buru tanpa pertimbangan yang matang

      Lebih cepat kita memulai lebih lambat kita mencapai tahap akhir pengerjaan proyek. Perencanaan yang kurang matang akan membawa dampak negatif yang besar pada pengerjaan proyek. Intinya jangan mudah menyerah pada tekanan sehingga mengambil jalan pintas tanpa mengikuti metodologi dasar project management

    8. Don’t: selalu mengatakan ya

      Mencoba untuk memasukkan semua fungsionalitas ke dalam system pada tahap inisiasi proyek tanpa melakukan seleksi terlebih dahulu dapat menyebabkan terjadinya pembengkakan anggaran serta bertambahnya waktu penyelesaian proyek. Salah satu cara untuk mengatasi permasalahan diatas adalah dengan melakukan identifikasi terhadap requirement dari klien serta mengkategorisasikannya ke dalam komponen-komponen kritikal serta membatasi scope pengerjaan proyek dengan tidak mengimplementasikan fungsi-fungsi yang tidak penting serta mengkomunikasikan hasil dari keputusan tersebut dengan klien.

    9. Don’t: berpihak

      Hanya satu tips yang dapat diberikan mengenai poin ini yaitu janganlah berpihak pada salah satu kekuatan yang sedang berselisih dan tetap netral

    10. Don’t: lupa melakukan komunikasi

      Intinya adalah komunikasikan dan informasikan masalah yang muncul atau problem apapun kepada orang yang tepat.

    11. Don’t: membuat-buat alasan

      Jika membuat kesalahan, akuilah dan usahakan untuk memperbaikinya

    12. Don’t: mengabaikan masalah

      Masalah yang sepele dapat menjadi masalah yang besar serta butuh resource yang tidak sedikit untuk menanganinya jika kita terlambat mengidentifikasikan dan mengambil tindakan korektif secepatnya.

    13. Don’t: melupakan anggota tim

      Jangan lupa bahwa keberhasilan dari proyek tidak lepas dari peranan seluruh anggota tim, berikan anggota tim reward yang sesuai dengan peran di dalam pengerjaan proyek.

    REFERENSI

    1. http://www.itp.net/496197-the-dos-and-donts-of-project-management?tab=article
    2. http://en.wikipedia.org/wiki/Project_management
    3. http://it.toolbox.com/blogs/project-failures/5-deadly-ways-to-project-failure-7247.htm
    4. http://articles.techrepublic.com.com/5100-10878_111060365.html?tag=content
    5. http://articles.techrepublic.com.com/ The project management DON’T DO list.htm
    6. http://blogs.techrepublic.com.com/10things/?p=264&tag=content;leftCol
    7. Jack T. Marchewka. 2009. Information Technology Project Management (3rd edition). Wiley

    Written by anitagarnimardhani

    December 30, 2010 at 4:27 am

    Posted in Uncategorized

    Kekecewaan Pelanggan adalah Berkah

    leave a comment »

    Dunia bisnis pada hari ini berkembang sangat pesat dengan tingkat persaingan yang semakin ketat dan segala jenis ketidaktentuannya. Setiap pemain di arena ini dituntut untuk selalu memutar otaknya jika tidak ingin terlempar dari persaingan dan kemudian hanya jadi penonton yang duduk manis melihat pemain lain terus bergolak satu sama lain. Berbagai jenis bisnis sebenarnya memiliki tujuan yang sama yaitu mendapatkan keuntungan bagi organisasi, baik secara finansial maupun non-finansial, dengan subyek bidikan yang sama, yaitu pelanggan, sebagai pengguna akhir dari produk yang ditawarkan. Keuntungan dapat diperoleh jika kualitas produk yang ditawarkan berbanding lurus dengan harapan dari pelanggan terkait produk yang dimaksud, sehingga menghasilkan produk sesuai harapan pelanggan merupakan hal yang penting, dengan pemahaman lain bahwa membuat pelanggan kecewa adalah hal yang harus semaksimal mungkin dihindari.

    Demikian pula yang terjadi di lingkup proyek Teknologi Informasi (TI), paradigmanya juga sama, bahwa kepuasan pelanggan serta merta akan memberikan keuntungan bagi perusahaan. Teknologi termutakhir pun akan digunakan demi tercapainya target ini. Namun semua pihak yang terlibat di seluruh proses bisnis tetaplah manusia yang bisa saja melakukan kesalahan di setiap waktu yang menghasilkan rasa kecewa bagi pelanggan. Di satu kesempatan, kesalahan memang bersumber dari penyedia produk, misalnya produk tidak tepat waktu, tidak berkualitas, atau tidak memiliki layanan purna jual yang memuaskan. Namun di kesempatan yang berbeda, kekecewaan pelanggan tetap saja timbul meskipun produk sudah memenuhi semua prasyarat yang ditentukan, bisa jadi karena tingkat harapan pelanggan yang lebih tinggi dari fakta yang ada dikarenakan melihat iklan produk yang bombastis, kesalahpahaman pemanfaatan produk, atau bahkan kekeliruan dalam pemanfaatan produk, yang berujung pada penempatan kesalahan pada pihak penyedia produk. Bagi penyedia produk hal ini merupakan tantangan, yang akan dapat dikendalikan dengan baik jika dilihat dari sudut pandang yang positif, dengan menempatkan pemikiran bahwa adanya kekecewaan dari pelanggan adalah berkah bagi perusahaan. Mengapa kekecewaan pelanggan justru menjadi berkah bagi penyedia produk? Hal ini akan dijelaskan lebih lanjut di bagian berikutnya.

    Arti Penting Rasa Kecewa

    Rasa kecewa dari pelanggan biasanya akan diungkapkan, dan pasti bernada negatif. Bersyukurlah bagi setiap penyedia produk jika ada satu atau beberapa dari pelanggan yang kecewa akan produk yang ditawarkan. Hal ini menandakan bahwa perusahaan mendapatkan bonus berupa masukan yang membangun untuk meningkatkan produknya. Pelanggan yang kecewa akan memberikan komplain berupa berbagai macam kritik tentang produk yang telah mengecewakannya. Terlepas dari cara penyampaian komplain, esensi komplain adalah informasi berharga bagi perusahaan dalam meningkatkan kualitas produknya di proyek TI berikutnya. Adanya komplain jauh lebih baik dari pada kekecewaan yang dipendam oleh pelanggan, meskipun di sisi lain hal ini baik bagi telinga penyedia produk yang tidak akan memanas bahkan memerah ketika menerima komplain, sebab jika tidak ada komplain berarti perusahaan tidak mendapatkan masukan gratis untuk meningkatkan kinerja. Tidak adanya peningkatan kinerja dapat berarti bahwa komplain yang serupa akibat kesalahan yang sama akan terjadi di proyek TI lainnya, yang mencerminkan tidak adanya peningkatan kematangan perusahaan dalam pelaksanaan proyek.

    Kekecewaan yang berujung pada komplain akan memberikan kesempatan bagi perusahaan untuk memperbaiki permasalahan yang terjadi. Bahkan komplain dapat memberikan ide baru bagi perusahaan untuk meningkatkan kualitas produk, lebih beradaptasi pada pasar saat ini, meningkatkan tata cara pelayanan, dan mengubah materi promosi dan informasi tentang produk yang ditawarkan. Perusahaan yang lebih mengutamakan untuk memenuhi kepuasan pelanggan dengan sudi menerima komplain akan memperoleh keunggulan kompetitif dibanding menerapkan sikap defensif dalam menghadapi komplain. Lesson learn dari sebuah atau beberapa komplain merupakan hal penting jika berniat untuk meningkatkan kualitas produk.

    Penyebab Terjadinya Kekecewaan

    Di awal sudah disampaikan secara singkat beberapa hal penyebab kekecewaan pelanggan baik yang bersumber dari pihak penyedia maupun pihak pengguna. Di setiap kekecewaan yang terjadi hampir pasti bahwa kesalahan ada di pihak penyedia produk. Mari berkaca pada diri sendiri, kesampingkan dahulu kesalahan yang mungkin ada di pihak pelanggan, karena meskipun itu benar adanya tidak lantas pihak penyedia produk dinyatakan “menang”. Harus diingat bahwa menghadapi kekecewaan pelanggan bukanlah pertarungan menang atau kalah sebab ini adalah tentang pelayananan oleh pelayan terhadap rajanya, jika kita berpatokan pada prinsip lama “Pelanggan adalah Raja”.

    Proyek TI yang memiliki tiga batasan yaitu mutu, waktu, dan dana memberikan keringan untuk mengorbankan salah satunya. Namun dua hal yang terpilih untuk dipenuhi sering kali juga ikut-ikutan menjadi korban, sehingga berujung pada kekecewaan pelanggan. Ambil contoh kita mengorbankan mutu demi mengejar pemenuhan waktu dan dana. Pada prakteknya, pemilihan sumber daya manusia yang tidak kompeten membuat produk yang dihasilkan selesai dalam waktu yang melebihi dari kesepakatan sehingga pelanggan akan kecewa dengan keterlambatan produk yang dijanjikan. Begitu pula jika kita mengutamakan mutu produk lantas kemudian mutu yang diharapkan oleh pelanggan tidak terpenuhi, maka komplain akan menjadi akrab di telinga. Hal lain yang berpotensi menimbulkan kekecewaan adalah adanya informasi yang berlebihan terkait dengan produk, dengan pelanggan yang terlanjur menaruh tingkat harapannya sesuai dengan informasi yang diperoleh. Kondisi ini dapat terjadi jika antara pihak promosi dan pihak teknis dari penyedia produk tidak sinkron tentang kondisi suatu produk. Sebagai tambahan, tidak adanya informasi tentang keterlambatan kondisi produk yang sedang dikerjakan juga dapat menimbulkan kekecewaan bagi pelanggan, meskipun jika informasi tersebut tersedia akan tetap menimbulkan kekecewaan, namun paling tidak tingkat kekecewaannya pasti berbeda.

    Mencegah Terjadinya Kekecewaan

    Tentu kita familiar dengan pepatah “mencegah lebih baik dari pada mengobati”, yang itu juga berlaku untuk kekecewaan pelanggan. Mencegah terjadinya kekecewaan berarti mencegah kesalahan yang mungkin terjadi. Maka penyedia produk harus memegang prinsip “doing right at the first time”[1]. Ya, kerjakanlah semua hal sebaik mungkin pada kesempatan pertama. Penentuan ruang lingkup proyek, pemilihan sumber daya yang kompeten, pengalokasian sumber daya yang tepat, penjadwalan yang akurat, dan pemantauan yang berkelanjutan dari tiap proses pelaksanaan proyek akan mengantarkan perusahaan untuk memenuhi segala harapan pelanggan. Pengendali proyek harus mampu memahamkan esensi kepuasan pelanggan kepada seluruh personilnya agar dalam tiap tindakan selalu berbasiskan pada hal tersebut, yang merupakan tindakan nyata dalam rangka meminimalkan kesalahan.

    Promosi maupun pemberian informasi yang layak tentang produk yang dijanjikan ke pelanggan merupakan usaha lain untuk tidak menghadirkan kekecewaan. Hal ini memerlukan komunikasi yang efektif dan efisien antara pihak promosi dengan pihak teknis dari penyedia produk. Pihak promosi paham akan kondisi produk nantinya dan pihak teknis dapat dengan tenang menghasilkan produk sesuai dengan spesifikasi yang telah ditentukan di awal proyek.

    Arti Penting Menangani Komplain

    Komplain tidak bisa sekedar diredam dengan cara didiamkan dan dibiarkan tanpa solusi, sebab ada ketidakadilan oleh pelanggan dalam hal menanggapi produk yang dirasakan, baik itu puas maupun sebaliknya. Jika pelanggan puas maka mereka akan menyampaikan kepuasannya ke sejumlah orang lain dalam deret hitung (yaitu tiga), sedangkan jika sebaliknya maka mereka akan menyampaikan kepuasannya ke sejumlah orang lain dalam deret ukur (yaitu tiga ribu)[2]. Ironis memang, namun ini fakta yang harus dicamkan setiap penyedia produk. Kepuasan pelanggan tidak hanya berasal dari produk yang sesuai harapan mereka, namun juga dapat berasal dari penanganan komplain yang mereka ajukan akan suatu produk. Kekuatan penyebaran informasi melalui mulut (word of mouth) tentang bagus atau tidaknya penangangan komplain menempatkan penyedia produk pada persimpangan dua pilihan, yaitu akan mendapat vonis perusahaan dengan penanganan komplain yang buruk atau sebaliknya, memperoleh pencitraan sebagai perusahaan yang elegan dalam menangani komplain.

    Keberhasilan penanganan komplain akan meningkatkan kematangan perusahaan dalam mengelola komplain di proyek lain, yang berarti bahwa ada peningkatan kapabilitas dari satu proyek ke proyek yang lain. Yang hebatnya bahwa penanganan komplain yang brilian akan membalikkan pelanggan dari kondisi tidak puas dan frustasi menjadi pelanggan yang penuh loyalitas [3]. Dalam hal ini kembali ke sifat dasar manusia bahwa setiap pengaduan yang diajukan membutuhkan tanggapan dan solusi. Tidak ada asalan bagi penyedia produk untuk tidak menanggapi komplain sepanjang peningkatan performa masih menggelora di tiap personilnya.

    Cara Penanganan Komplain

    Tempatkan diri sebagai pendengar yang baik untuk setiap komplain yang menghampiri. Menempatkan diri sebagai pelayan yang melayani rajanya dengan sepenuh hati setidaknya akan memberikan kesan simpatik bagi pelanggan. Gunakan prinsip kelekatan antara batu dan tanah liat, sehingga komplain yang disampaikan dengan nada yang tinggi niscaya akan setidaknya teredam jika ditanggapi dengan dingin, bukan justru dengan memberikan nada yang sama tingginya. Berikan kesempatan seluas-luasnya bagi pelanggan untuk mengemukakan segala kekecewaannya, supaya dapat diketahui permasalahan secara keseluruhan.

    Setelah seluruh komplain jelas, maka tiba saatnya untuk memberikan solusi yang terukur bagi kekecewaan yang dikemukakan. Solusi terukur merupakan solusi yang bisa memberikan kepastian dan ketenangan kepada pelanggan, bukan solusi yang hanya berupa janji dengan kemasan kata-kata manis yang justru hanya mengobarkan api kekecewaan pelanggan. Solusi yang terukur misalnya: “aplikasi ini akan segera diperbaiki dan akan kami kembalikan ke saudara dalam waktu 1 minggu dari sekarang” atau “proses pemeliharaan server akan selesai dalam waktu 3 hari, setelah server normal maka pemakaian layanan 2 minggu berikutnya akan kami berlakukan free of charge”. Penyampaian solusi ini diusahakan menggunakan kata-kata yang tepat dan mudah dipahami agar dapat dengan segera memberikan angin segar bagi pelanggan.

    Dalam masa penantian pemulihan produk atau layanan yang dijanjikan, selalu berikan informasi tentang proses pemulihan tersebut. Hal ini untuk memberikan efek psikologis bagi pemulihan kekecewaan pelanggan karena mereka seakan-akan ikut mengontrol proses pemulihan. Dengan demikian kepastian yang telah diberikan saat pemberian solusi, makin dipertebal dengan adanya pembaharuan informasi terkait produk yang sebelumnya mengecewakan. Bahkan sebelum produk tersebut benar-benar digunakan kembali, pelanggan ini bisa jadi telah menceritakan proses penanganan komplain yang mengagumkan kepada kerabatnya, yang berujung pada meningkatnya pencitraan penyedia produk.

    Referensi:

    1. Edratna. Handling Complaints: menangani nasabah/konsumen yang kecewa. 5 Mei 2008. http://edratna.wordpress.com/2008/05/05/handling-complaints-menangani-nasabahkonsumen-yang-kecewa
    2. Ponijan Liaw. Berkomunikasi Tanpa Emosi.http://www.andriewongso.com/artikel/viewarticleprint.php?idartikel=2919
    3. i-Sight. Handling Customer Complaints: A Best Practice Guide.http://www.customerexpressions.com/cex/cexweb.nsf/Handling_Customer_Complaints_-_A_Best_Practice-Guide.pdf

    Written by anitagarnimardhani

    December 25, 2010 at 9:25 pm

    Fix certificate error Nokia E51

    leave a comment »

    My Elisa (Nokia E51) has been resetted 2 weeks ago, so i want to re-install some mobile application which needed to support my activity. But one of them has Certificate Error when being installed. To fix it we can use this way:

    1. Menu > Installation > Application Manager
    2. Options > Settings
    3. Change “Software Installation” from “Signed Only” to “All”
    4. Try to install that one.
    5. Done

    Thanks for reading :D.

    Reference:

    1. Murtaza

    Written by anitagarnimardhani

    December 24, 2010 at 4:04 am

    Posted in Elisa

    Follow

    Get every new post delivered to your Inbox.